Sabtu, 28 September 2013

6 Kasus Monster Dalam Tubuh Manusia



1. Kutu Busuk


Kutu busuk atau bangsat atau kepinding adalah serangga parasit dari keluarga Cimicidae. Kalau kita menyebut kutu busuk, biasanya yang kita maksud adalah spesies yang meminum darah manusia dan hewn berdarah panas lainnya. Kutu busuk senang tinggal di rumah manusia, khususnya pada tempat tidur. Kutu busuk bisa menggigit korbannya tanpa ketahuan. Serangga parasit ini bisa menimbulkan penyakit ruam-ruam, efek psikologis, dan gejala alergi.

2. Flesh Worm


Flesh Worm (Daging Cacing) adalah makhluk kecil yang berbahaya dan digunakan oleh organisme Tyranid sebagai amunisi hidup.makhluk kecil ini, dianggap cacat Ripper larva. setelah mencapai benda padat mereka akan mulai aktif menggigit dan menggiling jalan melalui substansi, melepaskan enzim pencernaan kuat saat melakukannya.

Biasanya mereka berada di dalam benjolan daging berbentuk kerucut yang terletak di sebuah Devourer, phermone maka sinyal mereka untuk melakukan perjalanan menuju tabung ventalation mana sentakan bio-listrik ini digunakan untuk meluncur cepat mereka keluar moncongnya.

3. Botfly


Botfly adalah sebuah lalat yang sangat berbahaya bagi manusia dalam keluarga Oestridae . Siklus hidup sangat bervariasi menurut spesies ini, tetapi larva dari semua spesies parasit internal mamalia. Larva dari beberapa spesies tumbuh di daging tuan rumah mereka, sementara yang lain tumbuh dalam host saluran pencernaan . Para botfly manusia, Dermatobia hominis , adalah satu-satunya spesies dari bot terbang diketahui menggunakan manusia secara rutin sebagai tuan rumah larva, meskipun ini bukan satu-satunya atau lalat yang paling berbahaya untuk menyebabkan myiasis pada manusia.

4. Schistosoma Mansoni


Schistosoma mansoni adalah parasit yang signifikan dari manusia, sebuah trematoda yaitu salah satu agen utama dari penyakit schistosomiasis. Para schistosomiasis disebabkan oleh Schistosoma mansoni adalah usus schistosomiasis.

Schistosomes adalah trematoda atipikal dalam tahap dewasa yang memiliki dua jenis kelamin (dioecious) dan terletak di pembuluh darah dari inang definitif. Sebagian besar trematoda lainnya adalah hermafrodit dan ditemukan di saluran usus atau organ, seperti hati. Siklus hidup schistosomes mencakup dua inang: inang definitif (yaitu manusia) di mana parasit mengalami reproduksi seksual, dan sejumlah siput tunggal menengah di mana ada beberapa tahap reproduksi aseksual.

5. Parasite Entamoeba Histolytica


Entamoeba histolytica adalah anaerobik parasit protozoa , bagian dari genus Entamoeba . Entamoeba histolytica adalah sebuah virus yang sangat berbahaya bagi manusia Terutama menginfeksi dan primata lainnya, E. histolytica diperkirakan menginfeksi sekitar 50 juta orang di seluruh dunia. Sebelumnya, diperkirakan bahwa 10% dari populasi dunia terinfeksi, tetapi angka-angka ini mendahului pengakuan bahwa setidaknya90% dari penularan HIV terjadi karena spesies kedua, E.dispar . Mamalia seperti anjing dan kucing dapat terinfeksi transiently, tetapi tidak berpikir untuk memberikan kontribusi yang signifikan untuk transmisi.

E. histolytica dapat memodulasi virulensi dari virus manusia tertentu dan itu sendiri merupakan tuan rumah untuk virus sendiri.
Misalnya, AIDS menonjolkan kerusakan dan patogenisitas E. histolytica . Di sisi lain, sel-sel yang terinfeksi HIV sering dikonsumsi oleh E. histolytica . Infektif HIV tetap layak dalam amuba, walaupun untungnya belum ada bukti infeksi ulang manusia dari amuba membawa virus ini.

6. Maggots


Dalam percakapan sehari-hari kata belatung(maggot) berarti larva dari lalat (Diptera); Diterapkan khususnya untuk larva Brachyceran lalat, seperti lalat rumah , dan lalat sebagainnya bukan larva dari Nematocera , seperti sebagai nyamuk dan lalat crane . "Maggot"bukanlah istilah teknis dan tidak harus diambil seperti itu, dalam buku teks standar banyak entomologi tidak muncul dalam indeks sama sekali.
Maggot seperti larva lalat sangat penting luas dalam ekologi, ekonomi kedokteran, dan, antara peran lain, berbagai spesies yang menonjol dalam daur ulang sampah dan bangkai, menyerang tanaman dan bahan makanan , dan menyebabkan penyebaran infeksi mikroba, dan menyebabkan myiasis.

Seperti kutu dan kutu , belatung dapat menjadi ancaman bagi hewan peliharaan dan ternak , khususnya domba . Lalat bereproduksi secara cepat dalam bulan-bulan musim panas dan belatung bisa datang dalam jumlah besar, menciptakan infestasi belatung dan risiko tinggi myiasis (infestasi belatung dari jaringan hidup) pada domba dan hewan lainnya. Manusia tidak kebal terhadap kebiasaan makan belatung dan juga dapat kontrak myiasis. Interaksi antara manusia dan belatung biasanya terjadi di dekat tempat sampah , hewan mati, makanan busuk dan lahan pembiakan lainnya untuk belatung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar